Abd Al-Malik Bin Marwan

Abd Al-Malik Bin Marwan – Abd al-Malik bin Marwan
Abu Huraira – ra dengan dia – memandangnya sebagai seorang anak laki-laki, dan berkata: Ini adalah raja orang Arab!! 

Di kota Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam – Abd al-Malik bin Marwan lahir pada tahun 24 H, pada tahun pertama kekhalifahan (Utsman bin Affan), semoga Allah meridhoi Dia menghafal Al-Qur’an yang mulia, dan mendengar hadits Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- dari pamannya Otsman bin Affan, Abu Hurairah, Ummu Salamah, Muawiyah, dan Ibn Omar-semoga Tuhan senang dengan mereka semua -.


Di masa kecilnya, Abd al-Malik sering bertanya kepada ayahnya, pamannya dan para sahabat di sekitarnya tentang biografi Rasulullah – semoga Allah dan saw – dan mereka menjawabnya dengan sesuatu yang mengejutkannya dan meningkatkannya.

kekaguman terhadap kebesaran Islam, namun ketika ia berusia sepuluh tahun ia melihat terbunuhnya Khalifah kaum Muslimin (Utsman bin Affan) Hal ini meninggalkan kesan yang menyedihkan pada dirinya, namun ia mengambil pelajaran darinya, yaitu menghadapi agresor dan perusuh dengan kekuatan dan ketegasan.


Kemudian dia bergabung dengan para ahli hukum dan ulama sampai dia menjadi ahli hukum.Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhu pernah ditanya tentang masalah agama, dan dia berkata: “Marwan memiliki seorang putra, seorang ahli hukum, maka tanyakan padanya.” Al-Amash berkata: Para ahli hukum Madinah ada empat: Sa`id bin Al-Musayyib, Urwa, Qabisa bin Dhu’ayb dan Abd Al-Malik bin Marwan, dan dia tidak meninggalkan sholat di masjid, sampai dia dipanggil merpati masjid karena ibadahnya dan bacaan Al-Qur’an yang terus-menerus.


Di masa mudanya, Abd al-Malik memenangkan kekaguman semua orang karena kepatuhannya pada prinsip-prinsip Islam.

Dia menceritakan bahwa Muawiyah suatu hari duduk dengan Saeed ibn al-Aas – semoga Allah meridhoinya – dan Abd al-Malik lewat.

mereka, dan Muawiyah berkata: Demi Tuhan, hidupkan anak ini, apa ksatria terhebatnya? Saeed berkata: Wahai Amirul Mukminin, pemuda ini memiliki empat kualitas dan meninggalkan tiga kualitas: dia berbicara dengan baik ketika diucapkan, mendengarkan dengan baik ketika diucapkan, sopan santun ketika dia bertemu dengannya, dan ringannya rezeki ketika dia berada. dilecehkan, dan dia menahan diri dari mengatakan apa yang dia minta maaf, dan dia meninggalkan bergaul dengan orang-orang bodoh.

Meninggalkan seseorang yang tidak dapat dipercaya dalam kecerdasan atau ksatrianya.)
Abd al-Malik meninggalkan Madinah di Rabi` al-Akhir pada tahun 64 H ketika hasutan dan kekacauan terjadi di Syam dan munculnya Abdullah ibn al-Zubair di Mekah dan Hijaz dan deklarasi dirinya sebagai khalifah umat Islam Ramadhan tahun 65 H, Abd al-Malik bin Marwan, dan para bangsawan Bani Umayyah, para pangeran tentara, kepala rakyat, dan orang-orang senior negara datang kepadanya dan berjanji setia kepadanya.


Dan ketika Abd al-Malik menggantikan ayahnya, dia tidak mengendalikan apa-apa selain Suriah dan Mesir, dan dengan demikian bahaya mengelilingi negaranya dari setiap sisi di dalam, sehingga dia menemukan negara Islam terpecah dan bergolak dalam kekacauan.

di Jazirah Arab, dan kaum Syi’ah di Kufah di Irak, dan di luar negeri, orang-orang Romawi berkomplot melawannya, dan memanfaatkan peluang perpecahan untuk mengubah perbatasan di utara dan barat, ancaman dari segala arah, jadi (Abdul-Malik) menyadari bahwa perlu untuk menyatukan upaya Islam melawan musuh, dan mulai memperlengkapi tentara, memperlakukan komandan dan rombongannya dengan baik, menghormati mereka, bersimpati dengan mereka, mengunjungi mereka jika mereka sakit, menghadiri pertemuannya, dan memperlakukan mereka sebagai teman-teman, dan itu adalah salah satu faktor terbesar dari kesuksesan dan kemenangannya.


Menjelang tahun 74 H, kata-kata bangsa bertemu setelah perselisihan yang panjang, dan perselisihan tentang suksesi berakhir, hingga tahun ini disebut tahun persatuan, dan sumpah setia dibuat untuk Abd al-Malik dari Hijaz dan Irak, seperti yang dilakukan padanya sebelumnya di Levant dan Mesir, dan itu juga berasal dari Khurasan, dan negara Islam mendapatkan kembali posisinya, prestise dan kedaulatannya melawan musuh, dan perbatasannya diperluas setelah Abd al-Malik menambahkan wilayah baru ke dia; 

Di mana dia mengirim tentaranya, mereka membuka beberapa negara Maghreb dan menembus mereka.


Abd al-Malik mengikuti kebijakan yang tegas dan keras, berkemauan keras dan memiliki kepribadian yang kuat. Itulah sebabnya mereka berkata: (Muawiyah lebih bijaksana, dan Abd al-Malik lebih bijaksana) Abu Jaafar al-Mansur berkata: Abd al-Malik adalah yang paling tercela dan tegas dari mereka, dan Abd al-Malik sangat tertarik pada integritas mereka yang bekerja di negaranya..

Suatu hari dia mendengar bahwa salah satu pekerjanya menerima hadiah, jadi dia memerintahkan untuk membawanya kepadanya, jadi ketika dia hadir dan berkata kepadanya: Apakah kamu menerima hadiah sejak kamu hamil? 

Dia berkata: Wahai Amirul Mukminin, negerimu berlimpah dan pajakmu berlimpah. Abdul Malik memecatnya.


Dia adalah orang pertama yang memukul dinar dan menulis Al-Qur’an di atasnya, jadi dia menulis di satu sisi dinar (Katakanlah: Dia adalah Tuhan Yang Esa) dan menulis di sisi lain: Muhammad adalah Utusan Tuhan yang mengutus dengan hidayah dan agama yang hak.Gerakan Arabisasi divan).


Meskipun keras dan tegas Abd al-Malik, dia lembut dalam perasaan, takut akan Tuhan dan memohon kepada-Nya.

Dia membuat khotbah pada satu kesempatan, dan berkata: (Ya Tuhan, dosaku besar, dan mereka kecil di samping Anda ampun, wahai Karim, maka ampunilah mereka untukku) dan sebelum dia menghembuskan nafas terakhirnya, dia diberitahu: Bagaimana kamu menemukanmu? 

Dia berkata: Temukan aku seperti yang Tuhan Yang Maha Kuasa berfirman: {Dan kamu telah datang kepada kami secara individu saat kami menciptakan kamu pertama kali dan meninggalkan apa yang kami berikan kepadamu di belakang punggungmu} [Al-An’am: 94].
Abd al-Malik meninggal pada tahun 86 H, pada usia 60 tahun, dan putranya al-Walid mendoakannya.